Bandara Terindah Jet Blue Airport New York

Posted: 14 Maret 2011 in Archive, Life Style
Tag:, , ,

Jet Blue Airport New York

 

JetBlue telah merenovasi Terminal TWA mantan John F Kennedy Airport di New York. Terminal baru 5 adalah logam low-profile dan struktur kaca memberikan 26 gerbang kontak untuk menangani 20m penumpang diperkirakan tahun. Ini mengakomodasi 250 penerbangan per hari. Pembangunan terminal baru dimulai pada 2005 dan selesai pada bulan Oktober 2008. Pada tahun 2005, Terminal 5 dimasukkan dalam panel dua belas perangko yang diberikan nasional sebagai US Postal Service terhormat masterworks arsitektur Amerika modern. Terminal 5 terletak di belakang terminal Eero Saarinen dan juga terhubung ke melalui tabung penumpang keberangkatan kedatangan. Tabung-tabung ini juga terhubung gedung ke gerbang terpencil.

Terminal desain

“Terletak di seberang terminal TWA mantan, desain eksternal harus memberikan latar belakang yang halus dan [mengakui] sejarah bangunan landmark Eero Saarinan,” ujar Richard Smyth, wakil presiden untuk pembangunan kembali JetBlue, “namun di dalam akan sangat efisien , yang dirancang untuk kebutuhan hari ini. ” Dari sembilan perusahaan desain bersaing untuk terminal JetBlue, desain global, perencanaan dan strategis perusahaan konsultan Gensler berdiri keluar sebagai yang paling mampu memahami tentang bagaimana kepribadian dan kebutuhan pembawa murah dapat diterjemahkan menjadi terminal murah .  Garis geometris yang dihasilkan dan logam dan kaca dari Terminal JetBlue baru tidak akan menantang kurva beton menjulang dari bangunan ikon. Para 640.000 ft ² bangunan akan memiliki gerbang menghubungi 26 (dua kali jumlah sekarang). Dual taxiway untuk setiap pintu gerbang akan meningkatkan efisiensi untuk menangani 20m diproyeksikan penumpang melewati setiap tahun.

Biaya rendah, kualitas tinggi
“JetBlue mengambil pelanggan di seluruh negeri sebagai sedikit sebagai $ 99, dan itu dengan gaya,” kata desain utama Gensler untuk proyek, David Epstein. “Jadi, untuk terminal baru, JetBlue menginginkan sebuah bangunan yang mencerminkan komitmen untuk layanan dan efisiensi.” Jadi, bagaimana sebuah maskapai penerbangan berbiaya rendah menghindari memberikan produk berkualitas rendah? Dan bagaimana strategi carrier menerjemahkan ke dalam desain dari terminal baru? “Kami menempatkan penekanan yang kuat pada kualitas dimana pelanggan mengharapkan itu,” kata Smyth. “Kami menaruh dolar di mana penumpang membutuhkan mereka, seperti menyediakan cukup toilet dan tempat duduk di tempat yang tepat.”

Rumus perusahaan untuk sukses biasanya eschews pilihan termurah yang mendukung efektivitas biaya. pesawat barunya, misalnya, lebih dapat diandalkan, dan dengan demikian lebih murah bahan bakar dan menghabiskan lebih sedikit waktu sedang diperbaiki. elemen kunci dari filosofi ini adalah tertanam dalam desain singkat untuk terminal baru.
“Kami mengambil isyarat kami dari JetBlue dan terus menerus mempertimbangkan biaya,” kata kepala Gensler managing untuk proyek, Bill Hooper. “Beberapa keputusan yang terlibat dengan biaya awal tinggi namun memiliki keuntungan biaya jangka panjang. Ini mengikuti prinsip yang sama sebagai tempat duduk kulit maskapai penerbangan, yang menyampaikan sebuah gambar mewah tetapi terutama tahan lama dan cepat dibersihkan, membuat mereka lebih efisien daripada pilihan ternyata lebih murah Untuk alasan yang sama,. kami sedang melihat selesai paling tahan lama untuk digunakan sebagai bahan lantai di terminal baru. “

Biaya pertimbangan membawa disiplin untuk desain yang sering mengakibatkan penggunaan sederhana, bahan lebih fleksibel. Sebagai contoh, sementara bangunan sejenis mempekerjakan antara 50 dan 100 berbagai jenis lampu, Terminal JetBlue hanya menggunakan 17, yang semuanya tersedia secara komersial.

Bangunan ini menggunakan apa Hooper panggilan: “palet yang sangat hemat bahan”. Ini memiliki lapisan atap aluminium berdiri di depan dan cladding aluminium bergelombang pada bagian luar sisi udara. Kaca yang digunakan sederhana, tanpa dinding tirai – framing etalase kaca saja dan jendela pita di sekeliling di holdrooms.
“Kami telah menggunakan pendekatan minimalis, dan anggaran telah menjadi papan terdengar konstan, terhadap yang banyak keputusan dibuat,” lanjut Hooper, yang juga seorang ahli keamanan penerbangan. “Periode post-9/11 – terutama tahun lalu -. Telah ridiculously sulit bagi maskapai penerbangan ini pada gilirannya klem bawah pada bagaimana kita bisa menafsirkan ulang desain terminal ini memerlukan pemeriksaan lebih dekat prioritas desain, [yang harus. ] tidak hanya mengakomodasi kebutuhan keamanan terbaru tetapi juga menciptakan pengalaman yang menyenangkan dan manusiawi untuk penumpang. “

Tantangan utama bagi Gensler telah mendorong semua pihak yang terlibat untuk menyesuaikan harapan mereka dan berpikir dalam istilah yang lebih radikal. “Mereka harus melihat ini sebagai terminal seperti yang mereka belum pernah melihat sebelumnya,” kata Hooper. “Sebagai perusahaan, kami pendekatan desain terminal dari dalam ke luar Jika berfungsi dengan baik, ini merupakan keberhasilan arsitektur arsitektur Besar. Berasal dari efisiensi operasional,. Dan solusi yang paling sederhana adalah sering yang paling indah.”

 

Sumber : Kaskus.us

Komentar
  1. bundamahes mengatakan:

    sebenernya ini dah jadi belom sih? kemaren mbaca di kaskus tapi gambarnya ga bisa dibuka😥

  2. Asop mengatakan:

    Ini masuk kaskus pas nih….

    Pengennya sih ngomong begitu…

    Tapi lihat sumbernya, ternyata nyomot dari kaskus!!😆

    *pantes gaya bahasa dan penulisannya kayak thread di kaskus*

  3. Yuan mengatakan:

    @tas ane : Haha iya ni nyomot di kaskus

  4. zbhakti mengatakan:

    bagus infonya..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s